Sunday, June 3, 2012

Resepi Kelazatan Iman

        بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
       Bismillahirrahmanirrahim
 Assalamualaikum w.b.t



Sejenak jika diperhatikan, dalam segenap hembusan nafas yang dihiasi dengan zikir kepada Tuhan, pasti akan dapatkan kepastian, bahawasanya DIALAH TUHAN yang Maha Menciptakan. Dalam setiap ingatan dan ucapan puji-pujian, kepada Dia yang sentiasa mencurahkan segala kenikmatan, pasti dapat kita rasai nikmat kemanisan iman, seperti yang disabdakan oleh Nabi Junjungan s.a.w., Muhammad.

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

Tiga perkara di mana sesiapa mempunyainya, maka dengannya (tiga perkara tersebut) dia akan merasai kemanisan iman.

(Pertama): seseorang itu menjadikan ALLAH dan RasulNya sebagai yang paling dicintainya,

(Kedua): tidak mencintai seseorang melainkan keranaNya

(Ketiga): dan membenci untuk kembali kekufuran sepertimana dia tidak suka untuk dicampakkan ke dalam neraka.
"

Kemanisan iman itu pada keterikatan hati denganNya, tanpa sebarang pengkhianatan terhadap cintaNya kepada kita. Iaitu, seseorang itu menjadikan ALLAH dan RasulNya sebagai yang paling dicintainya, tidak mencintai selainNya melainkan keranaNya dan membenci untuk kembali kekufuran sepertimana dia tidak suka untuk dicampakkan ke dalam neraka. Hadith ini merupakan hadith sahih (diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim). Terkandung di dalamnya banyak rahsia kebahagiaan dan kecintaan.



Kemanisan Iman

Seseorang yang dalam keadaan sakit, demam dan sebagainya, pasti terkadang akan melalui suatu keadaan di mana dia tidak lalu untuk makan dan minum, biarpun hidangan di hadapannya adalah hidangan kegemarannya, daripada sebuah restoran lima bintang. Dia tidak lalu makan dan minum bukan kerana ketiadaan kelazatan daripada makanan tersebut, kerana orang lain dapat menikmatinya, bahkan, ianya merupakan hidangan yang dihidang daripada sebuah restoran lima bintang yang diakui kelazatan masakannya.

Di mana punca orang sakit itu tidak dapat menikmati kelazatan makanan tersebut? Ia berpunca daripada kelemahan dan masalah deria rasanya yang disebabkan oleh sakit dalam dirinya sendiri. Maka, sakit yang dalam dirinya, menjadi punca menyebabkan dia terhijab daripada kelazatan makanan yang sudah sememangnya lazat tersebut.

Begitu juga halnya dengan iman, dalam bahasa kiasan. Iman merupakan sesuatu yang terkandung di dalamnya penuh kenikmatan dan kelazatan serta kemanisan. Iman ialah, suatu keyakinan yang kukuh dalam hati, tentang apa yang disampaikan oleh Rasulullah s.a.w., yang mana, amalan adalah buah atau tanda keimanan tersebut.

Dalam hal ini, Rasulullah s.a.w. bersabda dalam hadith Jibril yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari jalan Saidina Umar r.a maksudnya:

Telah berkata pemuda tersebut (iaitu Jibril): "Maka khabarkan kepadaku tentang iman".

Rasulullah s.a.w. menjawab: " (Iman itu) ialah kamu beriman kepada Allah, malaikat, kitab-kitab, Rasul-rasul, Hari Akhirat dan beriman pula dengan ketentuanNya baik dan buruk…" (hadith riwayat Imam Muslim).

Di sebalik setiap keimanan tersebut, terkandung lautan kemanisan dan kelazatan yang hanya dikecapi oleh mereka yang mempunyai "deria" yang cukup sihat untuk merasainya. "Deria" tersebut ialah hati yang sihat (salim).

Seseorang yang terhijab dengan nafsunya, terhijab dengan dunia dan ternoda hatinya dengan noda-noda maksiat, maka hatinya yang sakit tersebut tidak dapat mengecapi kemanisan keimanannya kepada Allah s.w.t..

Oleh kerana itulah, ramai orang yang mengakui mempercayai Allah dan Rasulullah s.a.w., namun masih gagal mengecapi kemanisan daripada keimanan mereka. Akhiranya, ada yang merungut dalam kehidupan ini, ada yang putus asa, ada yang menzahirkan rasa tidak menghayati "rasa kewujudan Tuhan" dan sebagainya.

Ini lahir daripada hati mereka yang tidak dapat mengecapi kemanisan iman mereka sendiri. Antara kemanisan-kemanisan iman adalah, seseorang terasa diri diawasi oleh Allah s.w.t., terasa Allah s.w.t. sentiasa bersamaNya, rasa kewujudan dan kehadiran Allah s.w.t. dalam hidupnya, rasa kasih sayang Allah s.w.t. dalam setiap ketentuanNya, faham kehidupan ini dengan makna yang sempurna dan luas, faham syariat ini dengan makna yang tinggi, faham kehambaan diri yang sebenar dan sebagainya. Itulah antara kemanisan iman yang mana, jika hati seseorang tidak bersih daripada hijab-hijab makhluk, kebendaan, dan tidak sembuh daripada penyakit maksiat yang berterusan, maka ia tidak dapat mengecapinya (kemanisan iman tersebut).

Tanpa kemanisan iman, seseorang tidak mampu berinteraksi dengan dirinya secara jujur dan tulus, kerana menilai dirinya selain daripada apa yang ditentukan oleh Allah s.w.t. ke atasnya (iaitu nilai kehambaan), tidak mampu berinteraksi dengan kehidupannya sendiri secara luas dan lapang, kerana dicengkam belenggu kebendaan yang menyempitkan, dan tidak mampu berinteraksi dengan Allah s.w.t. melalui kehidupan, kerana dihijab oleh makhluk dan nafsu dirinya sendiri daripada Allah s.w.t..

Tanpa kemanisan iman, seseorang itu akan terus hidup dalam kebingungan, mencari bahagia palsu yang pada hakikatnya sebuah kecelakaan dan terus menderita dalam cuba mengenali erti kehidupan.

ALLAH dan RasulNya: Kekasih-kekasih Teragung

Rasulullah s.a.w. ialah utusan Allah s.w.t. kepada seluruh manusia. Oleh yang demikian, Rasulullah s.a.w. ialah jalan bagi manusia untuk sampai kepada Allah s.w.t., iaitu melalui ketaatan kepada Baginda s.a.w.. Ketaatan kepada Baginda s.a.w. justeru merupakan ketaatan kepada Allah s.w.t., demikian yang dijelaskan dalam pelbagai ayat Al-Qur'an.

Kita mencintai Rasulullah s.a.w. kerana mengikut perintah Allah s.w.t. yang menyuruh kita mencintai Rasulullah s.a.w., bahkan melebihkan Rasulullah s.a.w. dalam cinta kita, berbanding makhluk yang lain. Kita mencintai Rasulullah s.a.w. kerana kita mencontohi Allah s.w.t. yang turut mencintai Rasulullah s.a.w. dan menjadikan Rasulullah s.a.w. sebagai KekasihNya yang teragung. Jadi, kita perlulah juga mencintai Rasulullah s.a.w. sebagai kekasih kita yang teragung selepas Allah s.w.t., kerana Allah s.w.t. menjadikan Baginda s.a.w. sebagai KekasihNya yang teragung.

Rasulullah s.a.w. bersabda:

أحبوا الله لما يغذوكم به من نعمه وأحبوني لحب الله إياي

"Cintailah Allah s.w.t. kerana Dia telah mengurniakan kepadamu dengan kehendakNya, akan nikmat-nikmatNya, dan cintailah daku dengan sebab Allah s.w.t. mencintai daku" (Hadith riwayat At-Tirmizi)

Oleh yang demikian, cinta kita kepada Allah s.w.t. adalah cinta yang paling tinggi kerana Dia telah menganugerahkan kepada kita pelbagai nikmatNya, termasuklah perasaan cinta kita itu sendiri, dan sebagainya. Kalau bukan Allah s.w.t. yang menciptakan ibu dan ayah kita, maka kita tidak akan dapat pernah mencintai mereka. Kalau bukan Allah s.w.t. yang menciptakan isteri atau suami kita, maka kita tidak akan dapat mencintai mereka. Kalau bukan Allah s.w.t. menciptakan diri kita, kita tidak akan dapat mencintai diri kita sama sekali. Kalau bukan Allah s.w.t. yang menciptakan perasaan cinta kita, kita tidak akan dapat sama sekali mencintai apa yang kita cintai selama ini.

Dialah di sebalik cinta kita. Oleh itu, cintailah Dia melebihi segala-galanya, kerana tanpaNya, siapalah kita dan dari mana cinta kita datang?

Cintailah Rasulullah s.a.w. sebagai yang paling tinggi dari kalangan makhluk-makhlukNya. Ini kerana, Allah s.w.t. juga mencintai Rasulullah s.a.w. melebihi makhluk-makhlukNya yang lain. Tidak sempurna iman seseorang jika tidak menjadikan Rasulullah s.a.w. lebih dicintai daripada dirinya sendiri dan lebih daripada makhluk-makhluk yang lain (hadith sahih). Kalau tanpa menjadikan Baginda s.a.w. sebagai paling dicintai dari kalangan makhlukNya pun membawa kepada "tidak sempurna iman seseorang", maka bagaimana dia dapat mengecapi kemanisan iman, sedangkan imannya tidak sempurna?

Cinta Allah s.w.t. dan cinta Rasul s.a.w. merupakan saling berkait rapat. Seseorang yang mencintai Allah s.w.t. tanpa mencintai Rasulullah s.a.w. bererti imannya telah kurang dan tidak diterima cintanya oleh Allah s.w.t.. Barangsiapa yang mencintai Rasulullah s.a.w. tanpa mencintai Allah s.w.t., maka cintanya juga tidak bermakna dan tidak membawa manfaat kepada dirinya sendiri. Adapun sesiapa yang mencintai kedua-duanya, dan menjadikan kedua-duanya merupakan cinta paling tinggi dalam hatinya, maka dialah orang yang mendapat kemanisan iman. Hakikatnya, Allah s.w.t. mencintai apa yang dicintai oleh Rasulullah s.a.w. dengan kehendakNya, dan Rasulullah s.a.w. juga mencintai apa yang dicintai oleh Allah s.w.t. dengan ketentuanNya juga.

Ukuran cinta adalah pada ketaatan. Seseorang yang sangat mencintai Allah s.w.t. dan Rasulullah s.a.w. pasti akan mentaati kedua-duanya. Seseorang yang mengutamakan kedua-duanya dalam kecintaan, pasti mengutamakan kedua-duanya dalam ketaatan.

Mencintai Makhluk hanya Kerana Allah

Inilah ukuran seseorang yang sememangnya mencintai Allah s.w.t., iaitu tidak mencintai selain Allah s.w.t. melainkan hanya kerana Allah s.w.t., begitu jugalah cintanya kepada Rasulullah s.a.w., iaitu kerana Allah s.w.t..

Sesiapa yang mencintai selain Allah s.w.t. kerana Allah s.w.t., maka cintanya pada sesama makhluk adalah denganNya (dengan bantuanNya). Sesiapa yang mencintai selain Allah s.w.t. kerana selain Allah s.w.t., maka cintanya pada sesama makhluk adalah adalah dengan nafsu dirinya sendiri, yang membuatkan dirinya semakin jauh daripada Tuhannya, dan membuatkan hatinya semakin sakit dengan penyakit kelalaian daripada mengingatiNya.

Dua orang yang saling mengasihi kerana Allah s.w.t. akan dinaungi oleh Allah s.w.t. di Akhirat kelak. Sabda Nabi s.a.w. maksudnya:

Sesiungguhnya Allah s.w.t. berfirman pada hari Kiamat kelak: "Manakah golongan yang saling cintai mencitai sesana dengan (sebab) keagunganNya. Hari ini Aku akan naugi mereka pada naunganKu pada hari yang tiada naungan padanya" (hadith riwayat Imam Muslim)

Hadith ini menceritakan tentang golongan orang-orang yang saling berkasih sayang kerana Allah s.w.t.. Maksud saling berkasih sayang kerana Allah s.w.t. adalah, matlamat hubungan samada ukhuwwah, kekeluargaan mahupun rumahtangga adalah demi meraih redha Allah s.w.t. daripada jalinan-jalinan sesama makhluk tersebut.

Membenci Kekufuran
Seseorang yang telah diberi kesedaran oleh Allah s.w.t. untuk kembali kepada rahmatNya, dengan kembali kepada ketaatan kepadaNya, perlulah menyedari bahawasanya, kesedaran dan penyesalan tersebut adalah suatu anugerah yang tidak boleh disia-siakannya, kerana kemungkinan ianya datang cuma sekali sahaja.

Seseorang yang telah menjalani jalan kehidupan penuh ketaatan, dalam merealisasikan kehambaan dirinya kepadaNya, dalam konteks hubungan kecintaan kepada Allah s.w.t. dan RasulNya s.a.w., maka dia perlulah beristiqamah dalam amalan ketaatannya, dan sentiasa berusaha untuk mempertingkatkan sedikit demi sedikit ketaatannya kepada Allah s.w.t., seterusnya membawa kepada sebuah kehidupan yang penuh dengan kehambaan kepadaNya.

Istiqomah dalam amal ketaatan adalah sebesar-besar kemuliaan yang dikurniakan oleh Allah s.w.t. kepada para hamba-hambaNya. Berusahalah untuk menjaga amal ketaatan dan beristiqomah dalam ketaatan. Amal yang sedikit itu jika disertai dengan istiqomah, maka ianya suatu ketaatan yang agung di sisi Allah s.w.t., kerana istiqomah dalam amalan adalah antara simbol kejujuran seseorang dalam kehambaan kepadaNya.

Sabda Rasulullah s.a.w.:

أحب الأعمال إلى الله، أدومها وإن قل

Maksudnya:

"Amalan yang paling dikasihi di sisi Allah s.w.t. adalah amalan yang paling berkekalan (sentiasa atau istiqomah di dalamnya), walaupun sedikit…" (Muttafaqun 'alaih).

Pintu untuk mencapai istiqomah adalah, seseorang itu benci untuk kembali kepada kekufuran setelah diberi hidayah. Inilah yang diajarkan dalam hadith tersebut.

Adapun jalan untuk mencapai rasa benci terhadap kekufuran adalah, dengan rasa gerun terhadap neraka lalu berusaha untuk menjauhinya. Jalan untuk menjauhi neraka adalah dengan menjauhi kekufuran. Neraka adalah suatu tempat siksaan yang tiada bandingan kedahsyatannya di dunia. Ia suatu simbol bagi kemurkaan Allah s.w.t..

Inilah antara jalan untuk mencapai kemanisan iman seperti yang digariskan oleh Nabi Junjungan, penghulu segala jin dan insan, Rasulullah s.a.w. yang diturunkan ke atasnya akan Al-Qur'an. Semoga Allah s.w.t. menganugerahkan kepada kita akan kemanisan iman. Semoga Allah s.w.t. membantu kita dalam menujuNya…

Amin…

Wallahu a'lam


BADRI SAINA

Sumber daripada:
 

Al-Faqir ila Rabbihi Al-Qawiy Al-Jalil
Raja Ahmad Mukhlis bin Raja Jamaludin Al-Razi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jom Ikut Kami